Ibarat pasir di tepian pantai…

Salam,

Kehadiran entry kali ini hanya utk berkongsi rasa sedih dan kecewa. Lama dan bnyk perkara telah dikorbankan untuk satu kebahgiaan yang sempurna, tapi betul kata org cinta manusia senang berubah.

Untuk mencari ketetapan dalam cinta bukanlah mustahil tapi mungkin hanya untuk insan-insan terpilih didunia allah ini. Dan yang paling nyata bukan utk aku di masa ini. Untuk masa depan hanya doa ku panjatkan agar ada cinta sejati untukku dan paling tidak pun kekuatan diri dalam mengharungi pahit manis hidup ini.

Tidak pernah aku membayangkan bertemu dengan seseorg yg mampu memberikan aku kasih sayang seutuhnya hingga ke akhir hayatku. Itu pandangan aku suatu masa dulu. Tapi dengan kehadiran dirimu aku merasakan apa yg telah ku fikirkan sebelum ini hanyalah satu fakta karut ciptaan aku sendiri. Dan hari ini aku kembali dengan merasakan fakta karut aku ada asasnya.

Hidup tidak perlu hanya bersandarkan pada kasih sayang org lain, sebab org lain terlalu mudah utk berubah seperti pasir di tepian pantai. Sekali datang ombak sekali ia berubah. Untuk apa yg terjadi tidak perlu ditangisi dan tidak perlu diratapi. Untuk apa semua itu? untuk org yg tidak tahu menghargai org lain dan utk org yg hanya bercinta dengan kebendaan dan wang ringgit.

Sanggup dicucuk hidung, sanggup hilang maruah dan jati diri semata2 kerana duit dan kebendaan. Pagi aku menangis kerana aku merasakan bahawa dugaan hidupku tidak adil sebagaimana dugaan pada org lain. Tetapi bila aku fikirkan bagaimana harus aku tahu dugaan org lain lebih atau kurang dari aku? Salah penilaian aku rasanya..

Pagi ini aku menangis kerana hatiku terusik setelah aku mencuba utk berdiri sendiri tanpa ada bantuan sesiapa pun. Terlalu berat rasanya dan aku tiada tempat ukt mengadu atau berkongsi. Sekali lagi aku rasa dugaan ini terlalu berat untukku.

Bahgia yang sepatutnya diberikan utk aku sekian lama tidak aku nikmati. Malah telah diberikan kepada org lain yg sama sekali tidak pernah wujud dalam senarai hidupku. Kejam kan dia padaku? Sekian lamanya aku diuji tapi dia langsung tidak diuji, dia hanya bahagia sepanjang masa dlm hidupnya. Sekali lagi aku rasa dugaan ini tidak patut untukku.

Ya Allah, maafkan aku kerana merintih begini……sesungguhnya aku terlalu ingin menjadi hambamu yg pasra…Tolong aku ya allah….

Advertisements

~ by meyra79 on December 2, 2011.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: