Asal Masih Adanya Kamu…

Dedicated to My Lovely Person in My Life,

“When I saw you I was afraid to meet you. When I met you I was afraid to kiss you. When I kissed you I was afraid to love you. Now that I love you, I am afraid to lose you.”

Sekali lagi aku meletakkan kebahagiaan org lain lebih tinggi dari kebahagiaan diriku sendiri. Bukanlah bererti aku tidak ikhlas dalam melafazkan kata2 cuma dalam kisah cinta aku dulu mahu pun sekarang aku sebenarnya tidak diberikan bnyk pilihan. Akulah insan terpilih utk berbuat berbagai pengorbanan. Mungkin sebab itu allah bagi aku kekuatan yg lebih utk menghadapi apa saje dugaan dalam hidup aku.

Blog,

Dulu aku jatuh cinta dan aku berharap cinta itu abadi buatku. Dan kerana kasih syg itulah akhirnya memakan diriku sendiri. Kali ini buat kesekian kali nya aku jatuh cinta lg pada seseorg. Dia tak mungkin jadi milikku walau setinggi mana pun syg dia pada aku kerana dia sebolehnya akan menahan rasa cinta dia pada aku. Dan aku pula merelakan apa saja asal dia bahagia. Untuk seseorg yg aku cintai tak mungkin bagi aku utk melihat dia susah hati, sedih dan bermuram hanya utk mempertahankan cinta dia pada aku yg pada hakikatnya hanya wujud dalam dunia kami berdua. Bukanlah sikap aku sebenarnya mementingkan diri sendiri dalam merebut sebuah cinta yg sebenarnya mmg ada bahagiannya utk aku. Aku tak kisah utk berkorban asal masih adanya dia disisi aku.

Aku hanya menumpang kasih pada dia yg rela membahagikan sedikit kasihnya buat aku. Aku harap sgt utk berada dihatinya walau hanya selangkah dimuka pintu. Aku nak sgt syg dia buat aku…bukan bnyk mana…cuma yg sisa2 nya sahaja. Aku minta sedikit masanya buat menemani hari2 sunyiku….itupun kalau ada yg berlebihan.

‘Sedetik Lebih’ memang tepat rasanya dengan apa yg terjadi antara aku dan dia. Setiap baris2 liriknya memang itu sebenarnya perasaan aku padanya. Tiada ape yg salah dalam lirik tu semuanya betul tentang perasaan aku padanya.  Tak hairanlah selama mana aku online pun hanya itu yg menjadi halwa telinga. Saat aku rasa rindu yg teramat padanya pun aku suka dengan ‘Sedetik Lebih’, saat aku sunyi tanpa sms darinya pun pastinya  akan ku cari ‘Sedetik Lebih’. Mungkin liriknya pun sudah ku hafal.

Dia sebenarnya pengisi kekosongan dihati, dia melengkapi apa yg kurang dlm hidup, dia pendengar yg tak pernah jemu, dia membantu semampu dan seadanya, dia menceriakan suasana yg muram, dia pemberi semangat utk hidup, dan hanya dia yg mampu menghilangkan rasa rinduku.

Kerana semua itu, aku meletakkan dia sebagai insan penting dalam hidupku. Aku menghormati dia sebagaimana aku menghormati insan2 tersayg dalam hidup aku. Aku perlukan dia dalam hidupku. Tak mungkin utk aku hidup tanpa kasih syg dia. Pergilah sejauh mana pun tapi tolong jgn tinggalkan aku. Hanya itu permintaan hatiku.

Advertisements

~ by meyra79 on March 18, 2012.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: